My Blue Thunder Heart’s BLOG

Archive for Mei 14th, 2010

Dua hari setelah menggelar pesta pernikahan, keluarga Pak Buwel kelabakan karena akhir akhir ini anaknya siRose yang  istri dari Ian abuhanzalah, yang kemaren habis habisan pestanya. Tiba tiba saja Pak Buwel marah bukan kepalang…berjalan jalan selalu riang kemari………..umpan yang lezat………..(lho koq malah nyanyi lagu ular panjangnya y,kawan….hehehe)

Kembali ke cerita! Bagaimana pak Buwel yang notabennya adalah sepupuh di kampung blagblakan ini,yang memiliki tanah dimana mana tidak akan marah wong secara terang terangan si Rose ntuh menjelaskan bahwa suaminya adalah kelompok teroris!

langsunglah tanpa permisi,dan tanpa bilang ke pak rw, pak kecamatan bahkan ke kapolri babenya segera mendatangi suami anaknya ntu di kandang ayam,miliknya.

Ian abu gosok………. kemari kamu! sergapnya membuat menantunya sampe melempar ayam yg ada ditangannya

“Babe manggil aye?”

“Ya iyalah, masak babe manggil ayam….oon banget lho!”

“benar juga ye beh ngapain ayam di panggil panggil,mending manggil si mpok Rina,janda kembang yang baru aze di tinggal mati suaminya…ya kan,be”

“Yeach, kalau ntuh mah babe juga mau manggil,masih muda,cantik dan bahenol pula ya,kan ya,kan…..hehehe”
“Yeach…babe ingat umur dong,dah kepala enam masih doyan kawin aze. emang kagak cukup istri tiga ap…………….#$$@$%#%%plak!

kenape dijitak,be.

“Ya iyalah babe jitak masak babe cium lho…………….kagak banget!

Hahahha……….

“Kenapa lho ketawa?”

“ya iyalah aye ketawa masak aye meluk babe ntar yang ada di bilang………….”

“Ian abu gosok….!
Salah be,nama aye bukan ntuh. Nama aye Ian abuhanzalah. Gimana sih babe nama bagus bagus di ganti.Kalau baju,celana,kaos,selimut sama sepatu boleh di ganti,lha ini nama….. nama bepemberian orangtua aye sendiri.

“kagak pedulu lho mau ganti ape kagak yang penting lho harus jujur”
Jujur ape be. jujur kacang ijo ape jujur sumsum atau jujur ayam?”

Babe serius! lho harus jujur dan katakan kepada babe apa benar kalio lho kelompok teroris?

Ian menganggukan kepalanya dengan pasti, yang membuat si babe tambah marah besar bahkan sampe minta mantunya itu segera menceraikan anaknya sendiri. Menerima hal sedemikian si ian justru tenang tenang saja bahkan sesekali memainkan ayamnya.

“Babe bicara ape. kenapa aye nyuruh cerein anak babe! kan baru dua hari aye tidur ama anak bab……..$%#%#%^

koq nendang,be?

Masih mending babe tendang mau ape lho babe tidurin……he salah! babe gebuk ame bambu!

Babe lucu juga ye….

Bodo amat Pokoknya lho harus jelasin ke polisi bahwa lho ntu kelompok teroris dan juga bilang kalau lho ntuh mau menyerahkan diri

Siip siapa takut. Tapi aye kagak sendiri be, ada om Adelays, om Thomas,bang Girant_31,dan bang Tusuda

Lho ape hubunganya mereka dengan kelompok teroris.

Yeach,babe gimana sih. Kami semua memang satu kelompok teroris bahkan kalau dirumah babe kagak ada telur kami semua ngumpul di rumah kang Hariez tuk menikmati telur ayam buatan Umminya.Wah dizamin lezat de,be

Itu hubungannya ape telur sama teroris,ian!

Lho kami dari dulu menamakan kelompok kami sebagai kelompok penikmat TEloR buatan om haRIS atau kalau disingkat Teroris………………………

Gedubrak! Tiba tiba babe malu sendiri bahkan saking merasa malu babe sampe jatuh di dekat ayam miliknya.

Babe kenape

kagak kenape kenape pokoknya babe juga mau ganti

ganti ape be,

ya yang tadi lho sebut…………babe mau minta digantiin baju,celana sepatu yang lama dengan yang baru

Gubrak!

kagak

Iklan

Sebuah ode cerita saja

Bunda dan air……………….
Aku percaya. Saat ini saat aku menulis surat tuk bunda tercinta aku akan selalu memberikan kesegaran nan penuh kesejukan pada kasih bunda yang sampai saat ini ananda belum sempat menitipkan sesuatu pada bunda nanda sendiri. Bunda tahu kenapa? karena nanda percaya bukan sebuah kado atau hadiah yang hendak bunda tuntut pada anak anak bunda sekarang sekarang ini. Ya,kan bunda?
Bunda tersayang… jika suatu saat aku menemukan sungai yang berisi air yang segarnya seperti sesegar wajah bunda saat pertama kali bunda melahirkan nanda sebeberapa tahun yang lalu. Sungguh bunda. Nanda berharap banyak agar sungai itu hanyalah berisi kesegaran yang sampai saat ini bunda rasakan ketika pertama kali menamakan diri nanda Tary, juga  dik  Liza. Ach, Bunda! Nama yang sekarang ini baru ku nikmati betapa berarti nya nama Tary untuk dikemudian hari hari nanda. Sama seperti nama jeunglala, diajeung, Mahardika dewi,Rindu,yang putri, tyan. Indir4, sha, sarahluna, yessymuchtar, cahaya dihati, dindacute maupun sarahtaksendiri. Mereka adalah teman teman Nanda di blog bunda sayang. Jadi tersipu sipu malu jadinya bunda, tary saat ini. Makasih banyak bunda atas nama nan sangat indah untuk anakmu ini. Hmm……….I LOVE YOU.

Bunda dan udara
Sekali saja aku tak memberikan doa untuk bunda pada setiap saat dan waktu yang telah Tuhan berikan pada nanda. Sepertinya ada yang belum sempurna saja ku nikmati kesegaran udara nafasku Tary pada kealfaan doaku untukmu bundaku yang sangat cantik, Ya,bunda, bunda benar baenar sama sekali tak beraharap akan melupakan doa untuk seorang wanita yang telah bersusah payah melahikan kami anak anak bunda. Baik tary sendiri, Sampai kapan nanda tak  pernah mau melupakan doa doa untuk bundaku yang selalu menyenangkan hati kami semua.

Bunda dan tanah
Wangi dari kembang setaman hati bunda. Nanda yakin akan bisa menempati luasnya tanah kebahagiaan yang akan bunda berikan untuk kami agar kami bisa memanfaatkan tanah hati kami semua untuk selalu berbagi pada sesama. Aku akan selalu menjalankan semua keinginan yang mulia itu bunda. Aku bersyukur bunda masih menanamkan perhatian pada sesama. Bunda……….bunda tahu berapa bunga kebahagiaan dan juga terindah dihati kami telah terisi di dekat taman tanah jiwa kami dan itu pastilah karena bunda yang medidik kami semua dalam keadaan susah senang sekalipun.  Seperti yang dilakukan tetangga dekat rumah kita bunda,seperti tante Yusilm, Melisa. mely, kweklina, reinalunarrune, hidayanti, zee, kakakin, zahra, ria, dee dan kidungjingga,tifandhaluhzan juga Puanmalaya. Aku bangga tetangga kita selalu merespon pada keluarga kita bunda. Bunda sepertinya paham sekali dengan tanah kebahagiaan milik jiwa tanah hati kami.

Bunda dan api

Teramat panas memang saat aku mendengar apa yang telah bunda pilihkan untuk meneruskan perjalanan hidup anak anak bunda ini. Bunda, jika saja nanda bisa menarik pekerjaan bunda itu dan memberikan jalan pada cita cita dan keinginan bunda untuk bisa menikmati masa separuh usia bunda yang lainnya dengan berkumpul bersama anak anak bunda yang lain atau pun para cucu cucu bunda yang lainnya bunda kemarilah bunda dekatlah pada kami anak anak bunda yang pasti akan selalu memberikan dorongan agar bunda bisa menikmati cahaya mentari di paruh usia bunda nantinya. Kemarilah dan biarkan anak anakmu serta cucu cucu bunda memeluk dan merangkul bunda pada jalan yang mestinya bunda pijak serta………………….
“Hei,Nelly. Cepat kemari ada pekerjaan yang meski kamu  kerjakan. Oya kamu tak ada tamu kan malam ini?”ujar germo Blekekek pada anak buahnya. Surat itu telah dilipat. Surat dari anaknya telah dibaca. Dalam gelisah surat itu hanya di tinggalkan di dekat tembok. Dan airmata masih menetes saat ia harus  kembali ke dalam rumah pelacuran.

Dalam kondisi apapun blue berharap sahabat mau menghormati ibu kita sendiri ya!


arsip bluethunderheart

my blue calendar

Mei 2010
S S R K J S M
« Apr   Jun »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blue Stats

  • 139.211 hits
Iklan