My Blue Thunder Heart’s BLOG

Archive for Oktober 2009

ini postingan yang maksain lucu banget dan blue suka aza…………ehhehee

Aduh! mau ngomong ape lagi gue kalo bokapnye si momon tahu tentang kejadian yang telah gue alami beberapa hari ini? gue pusing teramat pusing. sumpeh, gue pikir bahkan ada tragedi yang lebih hebat dibandingkan dengan kabar kenaikkan harga bbm, listrik. Apalagi menjelang hare puase nanti pusing…………Bah! mesti gimana yah gue ngomong kalo bokapnye tanya tanya persoalan itu.

Tidak! gue mesti bersikap jantan dan menunjukkan kalao gue mau bertanggung jawab atas perbuatan yang telah gue lakukan tempo hari. Gue mesti hadapin dan berjiwa lapang. Due kagak boleh takut. Gue mesti berani. Gue kagak boleh lari dari kenyataan apalagi sampe lari kerumah bu Rt, bu rw dan ibu ibu yang lainnya,  tuk minta makan dan uang……… kagak bakalan gue lakuin, (kagak nyambung kali)

Mau kagak mau gue mesti ngadepin tuh muka bokapnye yg ganteng kagak jelek juga kagak jauh beda ame aye sendirian! persoalan ini harus selesaikan dengan bijak dan kagak ada pertumpahan darah tentunye. Gue percaye kalo bokapnye kagak bakalan mareh. Meski anaknye telah gue duain. Meski si puji sering kesal dan nangis nangis terus melihat gue selingkuh dengan yang lain. Gue…………

“Firaunnnnnnnnnnnnnnnn!’ jerit babeh

nama saye Firaumsyah, beh! bukan Firaun.

kagak penting dan kagak jadi masaleh bagi babeh, kalo babeh manggil lho firaun emang kenape? lho mau mareh same babeh?

bukan begitu beh, saye cume ngebetulin aje name aye. kan nyak dan babe ayeh juga udeh nyari nyari wangsit tuk name itu, beh! malah pake acare bikin bubur merah, bubur putih, bubur kacang ijo, bubur ayam pake telur puyuh terus ame pake sate ayam, sate amplea pake kerupuk, emping dan juga kagak ketinggalan sambel kacangnye …..beh de jamin enak deh beh……..

Firaunnnnnnnnnnnnnnn

kenape lagi beh?

kagak useh lho jelasin tuh bubur, babeh tambah pusing.

terus lagi mane,beh?

babeh mau lho jujur ame babeh tentang kabar yang babeh dengar kalo lho tuh udeh mulai dekat dekat ame tuh selingkuhan. ayo bilang?

emang bikin babeh pusing ape?

goblok lho. Ya iyalah masa ya iya dong.

wih babe gaul nich ceritanye

kagak penting. cepat jelasin ke babeh persoalan ntuh, lagian kalo lho slingkuh ape lho udeh kagak cinte ame anak babeh, kan lho baru due hari yang lalu menikah dengan anak babeh.

kagak useh dipikirin kali beh

enak aje lho omong. emang aye bukan manusia ape kagak mikirin persoalan anak babeh sendiri. lho tuh udeh bikin anak babeh nangis terus. pokoknye lho harus tinggalin si…..

si manis beh, namanye

iye, si manis ntuh.

Babeh mareh nih ceritanye

ya iyalah

babe cemburu

iya iyalah bego

hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha

beh…..kenape lho malah ketawe?

hahahahahahaha

firaunnnnnnnnnnnnnnnnnnn

Firaumsyah beh, name saye sebenarnye.

Kagak penting!

ya  udah deh aye jelasin dulu tetang si manis itu. sebenarnya yang namanye si manis ntuh cuma………….

cuma ape?

ya cuma sebuah laptop beh. Aye kalau udeh duduk berhadapan dengan laptot aye sampe lupa ame waktu bahkan ame istri aye sendiri. Aye lupa kalo aye belum kasih tahu ke anak babeh kalao hobi aye ntuh  suka main ame laptop ane sendiri.

……….

kanape,beh?

ya udah kalo gitu persoalannya ntar babeh kasih tahu ke istri lho masalah ini. sekarang lho harus……..

harus ape lagi, beh?

ya ntuh tadi. lho kan tadi cerita tentang masalah bubur bubur, babeh jadi pingin makan bubur yang lho ceritain tadi.

bubur merah ame bubur putih, beh?

ya kagak cuma itu, babeh juga mau bubur kasang ijo, bubur ayam pake telur pake sate ayam pake sate amplea dan……………………….

gedubrak!@!#$%

Tidak,sayang!
Sampai kapan pun aku tak akan pernah bisa memarahimu.Tidak!Bukan berarti aku tak perduli dengan apa yang telah engkau lakukan sebelum sebelumnya terhadap cintaku.Tidak! Tidak berarti aku tak memiliki rasa cemburu sedikit pun terhadap apa yang selalu engkau lakukan atas kebaikan dan ketulusan sayangku kepadamu. Karena aku percaya,akulah yang pantas engkau miliki. Hanya akulah kekasih yang akan selalu memberikan percikan kasih sayang saat malam malam merindu. Sungguh!Bersamaku aku pasti kan akan berada di tempat yang tepat untuk kau labuhkan cintamu. Bersamakulah aku yakinkan bahwa peraduanku akan terisi oleh kelembutan kasih sayangmu. Bersama kita akan selalu membaptiskan perasaan atas anugrah Sang Kuasa.

Sudahlah,sayang……………..

Aku yakin engkau akan menghentikan kebiasaanmu yang selalu saja membohongi aku. Aku sangat yakin bahwa tak akan pernah ada api yang membara dalam hubungan kesembunyianmu itu terhadapnya. Aku yakin dan percaya sama kamu. Memang aku telah kau khianati beberapa kali. Memang aku sudah sering kau kecewakan namun itu bukan berarti aku langsung menyerah dan memutuskannya. Tak akan pernah,duhai kekasihku. Karena aku mencintaimu dengan sangat sungguh sungguh. Karena aku menyayangimu sangat tulus. Dan aku percaya,sayang bahwa engkau tak akan pernah lagi membohogngiku.Tak akan pernah  lagi menduakan cintaku. Tak akan pernah mendustai janji janji setia kita bedua demi cinta yang terwujudkan. Karena aku percaya kamu.

Ada hati yang tercantik dan pernuh cinta…………tentu saja kan ku bawa seisi dunia

takan lagi takkan lagi yang ganggu kita………ini kesungguhan ……..sungguh aku sayang kamu……………

Aku mengenal gadis itu selepas malam yang dinginnya begitu menusuk kalbuku. Gadis yang disudut matanya ada sedikit luka tergores disana. Gadis itu duduk menekukkan kedua kakinya dan menjatuhkan kepalanya dalam kahangatan yang penuh duka. Gadis yang selalu menyendiri di sudut sudut malam malam yang mendingin. Yang selalu terdiam dalam ketidak mengertian akan kehadiranku. Gadis itu dalam kedukaan yang mendalam, ku kira!

Aku mengenal gadis itu dalam semusimnya detik yang berlangsung di kehidupanku disini. Di sudut kota yang mungkin teramat mendalam. Ya, gadis itu ada dalam kediamannya selalu saat aku pertama kali melihatnya. Gadis yang rupanya begitu sangat cantik, secantik sinar rembulan yang bersinar dalam batas batas kegelapannya malam. Gadis yang rambutnya begitu menghitam manjang sebaris bahunya mendekat. Gadis yang selalu kutemui itu selalu ada di sana. Menyendiri dalam diam yang mengharu biru. Gadis yang selalu ku kenal meski aku tak pernah mendengar suaranya. Meski hanya sedikit pernah bersitatap padanya. Gadis manis dalam gerimisnya malam malam penuh kedukaaan. Gadis itu, Tuhanku! Gadis itu sangat menghabiskan seribu tanya di kepalaku akan kisah yang hendak ia bagi kisahnya untukku.

aku mencintaimu le bih dari yang ku mau ……………..meski kau tak kan pernah tahu……….

baru ku sadari cintamu bertepuk sebelah tangan………

kau buat remuk seluruh hatiku…………………..

gadis itu benar benar pergi dari pandangan kedua bola mataku

Masih kau simpan semua kenangan yang ku berikan tempo hari, rinduku? masihkah? atau kau sudah menerbangkannya pada desiran angin di pergantian musimnya? atau barangkali memang engkau sudah berniat untuk menghancurkannya dengan kapak kapak kekecewaanmu di karenakan aku terlalu lama meningalkanmu? mungkinkah sedemikian parahnya telah kau perlakukan sebuah kenanganku itu duhai sang penyayang jiwaku! Namun daku mempercayai pada alam pemikiranku bahwa kamu tak akan pernah memusnahkannya meski musim telah berganti. Oya sekarang musim hujan di daerahku, sayangku. Dinginnya menyerupai tatapanmu saat menatap kerinduanku padamu, setiap harinya. Ya! dingin sekali hatiku saat saat  sekarang ini semenjak aku telah mempertaruhkan kesetiaanmu pada lembaran lembaran kain janji yang pernah kita ikrarkan bersama. Aku jadi ingin sekali berdekatan dengan mu dan memelukmu dengan pernuh semangat untuk meredahkan rasa dingin ini dan meleburkannya menjadi sebuah bongkahan yang pernuh kehangatan. Ih! gombal tidak ya, sayangku?

Kamu kekasihku dan aku tetap  menjadi lelakimu kan sayangku?

Ach! apakah aku masih pantas menjadi lelakimu sementara aku sama sekali belum menitipkan salam hangat  ku itu pada langit di malam malam harimu. Duh! takut sekali rasanya aku apabila membayangkan apa yg kan terjadi nantinya saat kita saling bertemu kembali.  ada bayangan kelambu yg ku temukan di tirai tirai perjumpaan kita, kasihku.Bukan hanya kelambu tapi sudah menyerupai kristal hitam yang pekat yang akan kau isi dengan minuman kekecewaanmu lalu kau tuang ke gelas cintaku yang kemudian membuatku mati terpaku. Aku takut sekali, duhai sang kasih yang memiliki senyum yang manis. Sungguh aku berjanji akan selalu menjaga gelas kesetiaan kita agar tidak pernah retak bahkan hingga terpecah bara dendam.

Aku tidak pernah mengira jika ternyata di tempatmu sedang dilanda musim hujan juga!

Moga moga ini bertanda baik,ya? sudah beberapa musim aku meninggakkanmu duhai sayangku? Ya, empat kali musim diantaranya dua kali musim hujan sekali musim kemarau dan selanjutnya musim yg selalu berganti tanpa kita menyadarinya.  Hari ini kita bertemu di sebuah tempat yang tiada pernah kita menduga  bahwa ternyata disinilah kita bisa bertemu. Dan aku senang karena bisa bersitatap dengan kedua bola matamu yg bundar dan selalu memancarkan sinar kasih yg  bisa menghanyutkan jiwaku. Aku senang meski kali ini kau tidak tersenyum dan selalu menundukkan kepalamu. aku jadi tak mengerti apa yg terjadi denganmu, duhai belahan jiwaku, kekasih setiaku? Rasanya aku ingin menghampirimu dan memelukmu dengan penuh erat agar rasa kehangatan itu bisa ku alirkan ke dalam dekapan tubuhmu. Agar air mata kerinduanku menetes lembut turun di wajahmu yg selalu saja menghindar dari tatapan mataku. Aku merindukanmu, sayangku. Aku masih ingin mejadi kekasihmu dan tetap menjadi lelaki bagimu, duhai alam raya rinduku………. Beri aku waktu dan kesempatan sekali lagi,ya?

(tuk seseorang yang mungkin masih mau menjadi kekasihku)

Memang aku sudah menjadikan keimanan adalah landasan bagi jiwa jiwa rohaniku yang sangat kosong tetapi jangan pernah mengatakan bahwa aku adalah titisan dari makhluk yang sangat sempurna keagamaannya.Bukan! Bukan berarti aku tidak menysukuri berkah iman dalam jiwaku sendiri. Dan bukan juga aku membiarkan bisikan iblis masuk kedalam jiwa jiwa kerohanianku sendiri. Tidak! Aku malu pada nyawa telingaku saat aku masih tertidur di peraduannya altar pengampunanNya di subuh. Aku juga malu pada nyawa di kaki dan tanganku sendiri saat aku masih asyik menikmati seremoni kenakalan alam kudusku. Tapi,bukan berarti aku tidak punya rasa tak malu ketika aku melenggang dengan tenangnya masuk kerumah rumah yan penuh dengan nyawa kemaksiatan. Dan bukan berarti aku tak punya rasa tak malu saat aku sedikit melakukan kesalahan sebagai manusia. Ya, aku manusia biasa kan,Tuhan. Yang tanpa sadar dan tanpa disengaja lebih senang menikmati nyawa nyawa dari sebagian dosanya alam nyata. Aku tetap manusia biasa,kan Tuhanku Yang maha Bijaksana? Manusia yang selalu ingin terlihat baik bagi nyawa nyawa yang beriman meski harus terperangkap dan tertatih tatih dalam mensempurnakan imannya pada Sang Pencipta.

Aku tetap belajar dari ketidak sempurnaannya imanku untuk lebih akrab dengan nyawaku sendiri dibandingkan akrab dengan dosa dosaku.

Sapakan pada langit tentang gegelisahan sahabatku ini duhai pemilik seribu wangi cinta. Katakan pada nyanyian malam malam kalau senandung yang ku dendangkan ini hanyalah kihasan yang terlanjur dia ungkap dari rongga kerinduanku  saja. Katakanlah dengan sapa yang lembut padaYa.

Bahwa akar kegelisaanku lebih sempurna tumbuhnya di dahan dahan kepercayaanku sendiri saat durasi nadi dosa semakin cepat berdenyut serta gelombang jantung kebimbangan semakin mudah berdetak. Oh! Adakah durjana duka semakin mendekat pada wajah wajah yang tertindas? Wajah yang senyumannya seperti buah qalbu yang tak ranum lagi? Wajah yang masih saja tertunduk karena keberadaban kegelisahannya sudah tumpah dari pundi pundi hidupnya.

Dan Engkaulah yang lebih simpatik dan bijaksana untuk menjemput kematian bunga bunga kegelisahan di rating jiwaku, duhai Tuhanku.

( hadiah kecil untuk percakapannya di malam malam bersama om hariez…….)

Doakan blue lekas sembuh ya sahabat

maaf kan jika blue ada salahnya

salam hangat selalu

semoga

kalian semua

tetap bersemangat

Sudah ku injak semua altar dosaku pada langit pengampunanMu,duhai Tuhanku

Sudah ku ludahi semua dinding dinding mulutku dengan menyebut asmaMU berulang ulang…..Tidak! Bukan berarti aku sudah sangat sempurna sebagai HambaMU. Tidak! Aku ingin menjadi seperti mauku namun kini aku enggan untuk menyempurnakan dosaku agar tak ada lagi. Tidak! Karena dosa lebih bisa mngikuti arah kemana roh di jagad  jasadku. Karena azal lebih mengerti apa mauku apa yang seperti apa yang aku inginkan saat saat ini. Saat segalanya menjadi seperti ada dan tak ada di  malam malamnya  Lailatul Qodar.

Dalam sepiku hamba mencoba tetap bertahan agar taman firdausku lebih wangi seperti di taman tamannya syurga nantinya karena aku ingin menjadi  seperti apa yang aku inginkan. Memetik setangkai bunga yang wanginya sangat mendekati sewarna bunga bunga di Taman taman syurgaMu. Saat malam malam lailatul Qodar itu tetap ku nikmati malam malam kudusmu, duhai Tuhanku.

Satu semangat yang mungkin tak sekedar semangat dalam sapa sahabatku ……….Bocah bancar

Bunyi letusan itu sangat keras terdengar di telinga semua penghuni rumah keluarga sang father. Selongsong peluru dari arah luar pager hampir memecahkan gending telinga. Meski hanya dua kali bunyi itu terdengar namun telah membuat semua anak buah sang father siap siaga. Dengan sergap mereka mencoba membalasnya namun apa daya musuh telah memacu kendaraannya dengan sangat kencang.
Sementara itu Chaterina telah berlari ke dalam rumah dengan perasaan yang tak menentu. Segalanya menjadi sebuah kericuhan sendiri.
Pada saat yang sama sang father segera mengumpulkan anak buahnya ke sebuah ruangan bawah melalui pintu darurat yang terletak di dekat tangga sebelah kolam renang, perkarangan belakang rumah. Semuanya. Termasuk anak lelakinya yang pertama dan yang kedua. Sedang yang lainnya memilih keruang kamar mamahnya tuk menemui adik perempuannya yang menjadi saksi atas letusan yang terjadi di luar perkarangan.
Suasana begitu genting. Sama gentingnya suasana hati Chaterina yang masih saja memeluk mamahnya dan menumpahkan semua kesedihan. menumpahkan segala penak yang membebani pemikirannya sendiri. Tentu saja semua mengetahui perasaan chaterina. Perasaan yang telah terbenam oleh sebuah ego yang hanya di ketahui rahasia sang kekasihnya sehingga sang father tega membunuh kekasihnya di depan mata kami semua. Di depan mata chaterina. Diam! Tak ada sedikitpun ucapan atau kalimat yang keluar dari bibir kami semua. Karena semuanya tahu catherina sedang sedih bercampur kesal.

Sama kesalnya pula keluarga Tuan Alex saat mengetahui kalau salah satu anaknya telah kehilangan nyawanya. Lelaki yang baru saja merenggut rasa cinta tuk pertama kali. Pertama kalinya anaknya yang baru saja pulang membawa gelar sarjana hukum di negara inggris menjalin hubungan hati pada sosok wanita yang menurutnya begitu sempurna. Anaknya tak menyadari tentang perselisihan yang masih terjadi diantara keluarganya dan juga keluarga gadis itu sangatlah parah. William, nama anaknya yang telah tewas itu belum menyadari kalau sang pujaan hatinya itu adalah anak dari musuh nomor satu di keluarganya. Dia tak akan pernah tahu karena dia terlalu lama tinggal di inggris bersama omanya. Dan ia baru menyadarinya saat ia benar benar berhadapan dengan sang father. Dan ia ingin menjelaskannya saat peluru itu telah menekram dadanya. Dan william tewas di hadapan keluarga musuhnya dan juga di depan mata sang kekasih hatinya.
Dengusan Tuan Alex begitu pelan namun terasa menyesakkan bathinnya. Meski kelihatan angkuh tetapi kesedihan itu mulai nampak di raut wajahnya. Dan dia hendak berbalik ke ruang kerjanya saat salah satu anak buahnya datang dan membisikkan sesuatu. Percakapan lewat bisikan itu pun di akhiri dengan anggukan kepala tuan Alex. Dia tak jadi ke ruang kerjanya namun melangkah keluar dan dengan menggunakan mobil kecil perkarangan dia di temani supirnya segera menuju ke perkarangan belakang. Ada danau yang tak begitu besar disana, di kelilingi pagar pagar besi di sekitarnya.
Beberapa menit kemudian dia sudah sampai di danau. Tampak anak anaknya yang lain sudah berada disana ( setelah di beritahu oleh anak buahnya yang lain tadi) Dan di dekat pagar juga nampak anak buahnya sedang di pegang oleh algojonya yang berbadan sangat besar. Tampangnya begitu ketakutan. Raut wajahnya begitu sempurna tuk menjelaskan betapa galaunya perasaannya bercampur dengan ritme jantungnya yang berdetak sangatlah keras dan cepat. Tuan Alex menjelaskan panjang lebar mengenai sosok anak buahnya itu di depan anak anaknya dan juga anak buahnya yang lain. Segalanya menjadi sebuah peraturan yang tak bisa di cegah. Semuanya menjadi buah keputusan yang tak bisa tidak tuk di rubah lagi.
Dan selanjutnya………
Pintu danau itu telah dibuka gembok gemboknya. Rasa tegang dan rasa sejuta ketakutan begitu dekat mendekati semangatnya. Berjuta juta kata mohon ampunan tak bisa di dengar lagi. Semuanya semestinya memang diinginkan oleh Tuan alex.

Pintu telag di gembok dari luar!

Lalu…..permukaan air danau memang masih tampak begitu tenang, sepertinya tak berpenghuni. Beberapa menit kediaman dan rasa sunyi serta berjuta permohonan di atas ketakutan mulai menjalar di seperdetik berikutnya. Semuanya nampak menegang. Hingga akhirnya permukaan itu bergerak..bergerak…….lalu seekor buaya besar muncul ke permukaan. Dan sang korban mulai panik. Dia berusaha meminta pertolongan agar pintu itu segera di buka kembali. Wajahnya sudah pucat. keringat sudah mulai timbul di permukaan wajah, daun telinga serta sekitar tubuhnya bercampur dengan sengatan sinar matahari pagi.Tapi tak ada perubahan. Pintu itu tetap terkunci. Dan sang korban mulai berlari larian serasa memanggil nama nama yang dikenalinya tuk meminta pertolongan. Tetapi tidak ada jawaban….selanjutnya satu persatu mulai nampak…. buaya buaya yang lainnya pun bermunculan dan sepertinya mereka menemukan hari bahagianya karena menerima santapan yang sangat beda. Buaya itu mendekat sang korban yang ketakutan…buaya mengejar saat sang korban berlarian. Hingga akhirnya………….sang korban tak bisa berdaya lagi. Kepasrahan lebih jelas nampak di kepalanya tuk menerima penjemputan nyawanya.

Lalu……….Buaya itu telah menerkam kakinya, buaya yang lainnya pun memangsa bagian tubuh lainnya. Darah dan ceceran bagian bagian tubuh sang korban mulai di serbu oleh buaya buaya yang lainnya.

Hingga tak tersisah. Hancur berserakan.

Kenapa mesti ia yang dijadikan umpan sang buaya? apa hubungannya dengan kejadian di keluarga Alex?

Bersambung

Sebuah geprakkan tangan yang sangat keras di atas meja tak membuat anak gadisnya itu beranjak dari tempatnya. Masih berdiri dengan memandang penuh tanya? Dan ia hendak melakukan sesuatu sekehendak hatinya kalau saja mamahnya tak datang dan mengajaknya untuk keluar dari kamar. Hanya bujukan mamahnyalah ia akhirnya mau juga meninggalkan ruangan itu. Sementara sang father hanya bisa memainkan remasan tangannya sendiri dengan segala kekesalan yang kini mulai merajah dikepalanya.
Selanjutnya sebuah teriakan keras membahana di seluruh sudut sudut ruangannya. Haaaaaaaaaaa!

Mendiamkan permasalahan dengan cara berteriak akankah mendapatkah penyelesaian?

****
Malam!
Turun dari mobil BMW warna hitam seseorang yang duduk di belakang kemudi segera membuka bagasi belakang dan mengambil sosok pemuda yang sudah tak bernyawa tersebut kemudian dengan seretan ia lemparkan mayat tersebut ke pagar dekat tempat pembuangan sampah. terburu buru lelaki itu melemparkannya agar tak terlihat seseorang, setelah itu dengan memacu kendaraanya yang kencang ia dan temannya segera meninggalkan rumah yang sangat luas dan mewah itu.

***

Pagi di ruang makan
semua sudah duduk di tempatnya masing masing sambil menunggu sang father. Semuanya! Baik sang istri serta anak anaknya telah menanti sarapan pagi yang biasa di lakukannya itu dengan tak bersuara. Ritme yang mesti di tampilkan di setiap perjamuan perjamuan yang sebenarnya justru menjadi ajang yang tak menyenangkan untuk saat saat sekarang ini. Setelah kejadian kemaren malam. Wajah duka masih terlihat jelas di raut wajah Chaterina. Hanya diamlah yang menjadi santapan yang lezat tuk perasaan hatinya yang berduka itu. Diam! Hingga beberapa menit kemudian sang father datang dan langsung duduk di tempatnya. Tempat yang tak ada yang boleh di tempati oleh siapapun!
Seremoni sarapan itu telah berjalan. Namun tidak untuk gadisnya. Semua memahami perasaan yang sedang di rasakan olehnya tetapi tidak untuk sang father. Dengan deheman yang keras ia mengawasi perilaku anak gadisnya itu.
“Aku duluan! Maaf sebelumnya!” katanya pelan namun pasti untuk menghentikan kebekuan yang telah berlangsung, dan ia hendak bangkit saat sang father menyuruhnya untuk kembali ke tempatnya semula. Semua mata menatapnya! Semuanya menoleh ke arah Chaterina dengan harapan agar ia mau menuruti kemauan papahnya.
Helusan sang mamah di lengan anak gadisnya ternyata tak meluluhkan keegoaan hati anaknya. Chaterina bangkit dan berdiri di belakang kursinya serasa memegangnya.
“Aku ada acara,Pah!”
Diam.
Di hembuskannya sedikit nafasnya untuk kemudian di hempaskannya kembali, lalu selanjutnya.”Aku ada acara dengan teman teman,pah? Mah?”
“Chatr…” mamahnya hendak membujuknya namun keburu di potong suara deheman sang father.
…..
Hanya kebisuanlah yang terdengar saat nyanyian perasaan itu telah meninggi
Selanjutnya dengan mengedipkan kedua matanya maka datanglah anak buahnya mendekat anak gadisnya. Dan dengan sekali tepukan maka berarti……….
“Pah…. chaterina benar benar ada acara pah dengan teman teman.pah……….” susah payah ia teriak tak akan bisa mengubah sikap sang father. Kedua anak buahnya telah mengapit kedua tangan catherina keluar ruang makan dan membawanya keluar rumah.
Semuanya terdiam. Tak ada satupun yang bisa membela dan membantu adiknya itu. Hanya dengusan yang penuh kegelisahaan yang di rasakan oleh mereka.
Selanjutnya sebuah letusan dari senapan api terdengar.
Door! Door!

Apa yang terjadi dengan anak gadisnya? apakah keegoisan menjadi alat yang tepat untuk menyingkirkan semua yang telah membantah segala perintah sang father?

bersambung


arsip bluethunderheart

my blue calendar

Oktober 2009
S S R K J S M
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Blue Stats

  • 140.864 hits