My Blue Thunder Heart’s BLOG

Di minum teh manisnya,Mah!

Posted on: 17 Agustus 2009

Di minum teh manisnya,mah!

Maaf agak siangan nich mah aku membuatnya. Maaf ya ,mah?  soalnya semalam nanda baru pulang jam sebelasan gitu dech,mah. Maaf Ya!  Hah tak pulalah nanda kasih tahu jam berapa nanda pulang sama mama toh nanda yakin mamah juga pasti belum sampai di rumah jam jam seperti itu. Ya, kan,mah? Di minum dulu teh manisnya mah. jika gulanya kebanyakan  atau kurang, jangan marah ya,mah, kan nanda mungkin masih terasa ngantuk. Di minum dulu teh nya,mah. sedikit saja  nanti setelah itu mamah mau pergi lagi juga  nanda tiada akan pernah marah,mah. Nah gitu dong mah baru ini mamahnya nanda yang paling manis………………

Di minum teh manisnya,mah!

Hampir saja nanda lupa membuatkan teh untuk mamah jika saja mbok yem tak menegur nanda saat nanda hendak pergi ke kampus. Gulanya mau di tambah tidak,mah? di tambah sedikit saja ya, jika kurang manis?Tehnya mungkin terlalu panas mah, jangan marah ya ,mah kan nanda sedang buru buru ke kampus ada ujian mah pagi ini. Doakan nanda bisa menyelesaikan persoalan persoalannya nanti ya,mah.  Hemnnnnn nanda sih tidak begitu yakin  jika nanda bakalan seratus persen bisa menyelesaikan soal soal ujian  nantinya, nanda kurang belajar ,mah, lagipula kan nanda mesti kerumah eyang arland yang ada di pejompongan. Eyang minta ditemani nanda untuk nonton pertandingan sepakbola liga inggris kira kira jam  tujuh malam tadi. Untung saja eyang cuma sebentar nontonnya kalau tidak mungkin nanda bakalan tidur disana dech,mah.  Duh eyang memang tidak begitu beda dengan ayah kita ya,mah! atau memang ayah sendiri yang  ketularan eyang……..hmm….nanda jadi rindu ayah,mah!

Sudah diminum tehnya,mah?

Malam ini sengaja nanda buatkan teh yang tidak begitu banyak gulanya mah. Sengaja banget dan emang sengaja, nanda tidak tahu mah  tiba tiba saja nanda kepikiran untuk membuatkan minuman teh untuk mamah pada malam ini……… jarang jarangkan mah? hehhe………jangan  bilang nanda ada maunya yah mah.  Teh manis hangat untuk mamah tercinta. Sungguh nanda tidak minta imbalannya lho mah jika malam ini nanda buatkan teh buat mamah.  Tiba tiba saja nanda kepikiran untuk membikinkan nya setelah pulang dari campus.  Aneh ya,mah? Ada apa ya,mah? Padahal sejak dulu sampai sekarang nanda  tidak pernah betah lama lama di rumah selalu saja keluyuran di luar rumah. Mamah pasti tahu kan alasan nanda tidak betah lama ama di rumah? kan mamah serta ayah tidak juga pernah berlama lama an di rumah kan? selalu berangkat pagi pulang malam bahkan terkadang jarang pulang begitupun ayah juga sama dengan mamah lakukan pagi  berangkat  terus yang lebih parahnya lagi bahkan sampai sampai berada di luar rumah  semingguan gitu deh mah. Nanda jadi takut menjadi seorang yang sangat super sibuk bahkan jika nanti nanda di serahkan untuk  mengelolah segala bisnis peninggalan keluarga ayah nanda bakalan jawab TIDAK MAU! TITIK mamah tahu kan kenapa nanda menolaknya! Di minum dulu teh hangatnya,mah sedikit saja ya,mah? setelah itu mamah  boleh koq melakukan sesuatu yang mamah senangi. Tapi…………….jangan  di habiskan  dech mah teh manisnya sisakan sedikit buat nanda karena nanda jadi kepikiran untuk  meminum sedikit teh manis berdua mamah.Mah………………sekarang ini nanda mau tiduran saja dulu di kamar. Entah mengapa nanda jadi pengen lama lama di kasur mah. Oya, besok nanda ke kampus mau naik kereta api mah. Sekali sekali tidak kenapa kan,mah. Bukan karena malas diantar sama abang Leo lho mah. Nanda lagi kepengen saja koq…………..

“Mamah! kenapa tidak langsung buru buru di minum teh manisnya? Nanti keburu dingin dech. Kan tidak enak jika tehnya sudah tak panas lagi, ya,kan,mah?”ujar  leo setelah yakin kalau mamahnya itu masih saja mengingat ingat  akan kepergian nanda setelah menjadi korban kecelakaan kereta api dua hari setelah ia meminum teh maniz buatan anaknya berduaan malam malam.

44 Tanggapan to "Di minum teh manisnya,Mah!"

Sedih tak terhingga bagi mereka yang ditinggalkan oleh orang terkasihnya, tetapi jika ada kenangan manis yang tidak pernah terlupakan, pasti lebih indah daripada kenangan pahit yang ditinggalkan. Thanks

Endingnya mengharukan…

Hmmmm apa mau dikata, nasi sudah jadi bubur.. Penyesalan datangnya blakangan….
si ibu pasti nyesal atas ketidak perduliannya pd si nanda

wadeww… sad ending..

Beuh, bener bener menorehkan perih ceritanya….. salut

memang menyedihkan ditinggalkan orang2 tersayang, namun kenangan manis yang tertinggal semoga saja bisa jadi pengobat kerinduan…salam hangat dari sebrang🙂

Mohon ijin untuk inspirasipakde di jam saya besok senin ya….mengharukan soalnya. Mudah2an bisa bangkit dari kesedihan ini. Salam

serem amat ceritanya OM

hmm sedih juga .. nih

hmmmm…. emang ciri khasnya postingan mas blue begini ini. hehehe…..

awalnya ak ngga ngerti maksud endingnya itu apa .
tp ternyata menyedihkan😦

ebusyet, abang nich pandai nian mbikin cerpen….terharu saya!
“secangkir teh dalam kenangan…”
kadang, kebiasaan yang tiba2 terhenti menimbulkan kerinduan dan kenangan yang tak terlupakan…apalagi terhadap orang yang kita cintai…mengenang masa2 bersamanya adalah hal yang paling indah…namun kita tak boleh larut dalam kesedihan itu! karena, ya! hidup masih terus berputar…hadapai apa yang didepan kita!
*terima kasih, bang telah menghadirkan cerita inspiratif yang mengena!*

sorry, bro….nanda mbuatin tehnya, pagi sebelum berangkat ke kampus karena diingetin mbok yem, atau malam pulang dari kampus ? kok endingnya siang ?
eniwei, terlepas dari itu….ini mengajari kita untuk menhargai waktu dengan kita kasihi.
betul begitu, blue ?….semoga kabarmu baik hari ini🙂

wah…… saya mnta dibikinin juga dong😀

g nyangak endingnya seperti itu…🙂 Nice hiks..hiks..hiks..

–salah tulis dech–
g nyangka endingnya seperti itu,..

Tulisan yang sangat baik…ada pesan Moral yang sangat menyentuh…..
salam dari jauh.

mengingatkan kita betapa kebersamaan dalam keluarga itu sangat penting.

silahkan sisihkan sedikit banyak waktu untuk keluarga kita tercinta mulai sekarang.

terima kasih sudah mengingatkan😀

salam kenal😀

Kang Blue yang berbahagia,
hueheheheh ngomong apa coba…. hehe

endingnya mantab kang, baru paham ketika pembaca membaca akhir tulisan tersebut, dan yang pasti sedih deh, beneran gak boong deh kang, hehe

Salam

sebuah kenangan yang tersimpan dalam secangkir teh…
merona semerah warna teh…
teguk demi teguk, kenangan demi kenangan itu
akan kah hilang ditelan waktu?

Kenangan indah kadang terasa pahit karna kita sudah tak merasakannya lagi… Sebaliknya… Kenangan pahit kadang terasa manis dan indah…karna kita telah berhasil melewatinya…
Kebersamaan dalam keluarga..adalah harta yg paling berharga..
Sahabat… Tulisanmu sering menyentuh dalam dinding rasa ini… Makasih udah mengingatkan…
Salam hangat.. Salam damai… Selalu…

Malam Blue…sebuah kisah tak terduga..kupikir Nanda yang menemani hingga ending..ternyata harus kehilangan kesempatan untuk minum teh berdua mama lagi..

-salam- ^_^

Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaank
I Love U fulllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllll

si mamah itu pekerjaannya apa ya ? wanita karier,pesinden,dalang,jegem atau jago dugem, artis atau satpam ya.
Kasihan nanda, mungkin pikirannya kalut karena ortunya jarang dirumah suka pergi alias Jarum super.
Salam hangat dari pakde di Surabaya.

Hai Blue… Mana Teh buatku??🙂

kenapa nanda harus naik kereta pagi itu…?

sad ending. kuncinya di paragraf terakhir ya..

blue.. blue.. perasaan, banyak subjek ending yg mati ya..

met ramadhan bos

blue blue…kau ini selalu bikin gw jadi ingat orang tua dengan sedihnya

masih ada teh nggak???
salam hangat selalu blue🙂

sedih😦
pingin nangis
huaaaa …..

membuat emosi pembaca terbangkitkan…
masih kurang manis tehnya mah? kalau begitu lihat aja yang kasih komen ya…

Hmmmm Sruputtt..saya adalah penggemar teh…

kalo gitu aku gak mau dbikinin teh ah blue, nanti ada kenangan sedih lagi…

duh udah lama ga berkunjung xixixi

waktu baca ga begitu ngerti apa maksudnya, kirain anak cewe yang seneng ngomong sendiri ehhh ternyata, kisah sedih ya…

wah ceritanya tragis sekali mas….

& penggambaran soal traumatik nanda sangat keren..

salam hangat ya mas blue

bang akiu berkunjung nichhh berikan suasana yang baru semoga sinanda lebih tabah…super sekali ceritanyaaaaa

Sedih merupakan fitrah manusia, Tak ada satupun manusia yang tidak pernah merasakan tersayat hatinya. Namun tetaplah hidup ini terus berjalan. Kita menangisi orang yang telah meninggalkan kita, namun suatu saat nanti akan ada orang yang juga menangisi kepergian kita.

Salam

Saat menjelang petang… Aku masih tetap ingin datang… Semoga hari2mu..tetap ceria dan bersemangat..sahabat
Salam hangat.. Salam damai selalu….

malam, Blue.
kenangan tinggal kenangan…
kita bikin kenangan baru yuuk… sahabat ?
salam superhangat

Makasih ya nak, nanti akan mamah minum es teh manisnya sampai habis, ^_^…V

Saya bolehminta di buatin Teh Manis nya gak? Pakai Es ya, tambah sedikit Lemon, Adukan tehnya cukup 7 kali

Cerita yang Insya Allah mampu menggugah rasa.
Yang jelas “Cinta akan sangat terasa indah jika telah kehilangan dantiada”
Subhanallah

korban kecelakaan kereta api dua hari setelah ia meminum teh maniz => tragis bngt ya blue hehehe……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

arsip bluethunderheart

my blue calendar

Agustus 2009
S S R K J S M
« Jul   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blue Stats

  • 133,729 hits
%d blogger menyukai ini: